SYUKUR DI RESTORAN BONDA AKASIA..

Bersama Dr. Danieal Zainal Abidinimg_0014

 

 

Selepas aku solat maghrib, aku keluar makan di restoran Bonda.. pada malam ni aku makan nasi goring ayam dengan jus carrot.. seharian tidak mengisi perut.. terasa nikmat bila makanan sampai ke perut, inilah nikmat Allah yang selalu dilupai oleh manusia. Aku terfikir sejenak.. macam manalah keadaan orang yang punya pelbagai penyakit sehingga tidak mampu untuk menikmati makanan yang lazat-lazat sepertiku.. makanan simple sahaja, tapi bagiku ia amat melazatkan bila ku suapkan ke mulut.. mungkin bagi orang lain ia biasa saja, coz mereka selalu makan kat KFC, McD, A&W, Pizza dan macam-macam lagi..

Aku bukan orang yang punya banyak wang untuk makan makanan yang lazat-lazat, namun begitu.. Allah masih lagi memberi padaku rezeki kesihatan untuk menikmati pelbagai makanan. Amat ramai orang yang punya harta bertimbun-timbun, wang berjuta-juta, kereta empat lima buah, bini yang cantik-cantik dan kekayaan yang tak habis-habis, tapi.. Allah telah mengangkat nikmat kesihatan sehingga tidak mampu menikmati pelbagai citarasa makanan, makanan mereka hanyalah air kosong, sup, roti dan ubat-ubatan hospital.. sedangkan kekayaan melangit. Inilah satu nikmat yang paling berharga bagi seorang manusia.

Bercakap tentang nikmat ni.. aku teringat pada seorang sahabat yang sanggup menghabiskan puluhan ribu untuk pembedahan jantung dan pelbagai lagi kos rawatan.. ada orang sanggup menghabiskan ribuan ringgit untuk beli kaki palsu, tangan palsu dan gigi palsu, walaupun yang palsu itu tak sama seperti yang asli. Jika kita hitung semua nikmat Allah yang lengkap dibadan kita ini.. pasti tak terhitung nikmatnya dengan kakulator.. bayangkan.. seorang raja sanggup kehilangan separuh malah keseluruhan Negara dibawah takluknya demi untuk kesembuhan penyakitnya yang sukar untuk buang air kecil.. seorang abid yang beribadah sehingga 500 tahun tapi belum lagi dapat dikira ibadahnya itu dengan nikmat mata yang telah diberi oleh Allah kepadanya..

Bagi manusia yang diberi nikmat oleh Allah pula.. ramai yang tak bersyukur.. inilah masalahnya. Ada manusia yang diberi nikmat kesihatan oleh Allah sehingga selsema pun tak pernah apatah lagi mendapat penyakit yang lebih teruk dari itu, tapi ia tak pernah bersyukur, malah kufur pula dengan nikmat Allah yang dikurniakan padanya, manusia jenis ini samalah seperti Firaun dan Namrud. Firaun tak pernah merasai kesakitan didalam kehidupannya, hanya sekali je didalam hidupnya pernah merasa sakit iaitu ketika janggutnya ditarik oleh Nabi Musa AS semasa kecil, selepas peristiwa itu ia tak pernah pun merasa ujian kesakitan didalam kehidupannya. Betapa ramai manusia pada hari ini bersikap dan bersifat seperti firaun didalam kekufuran nikmat yang telah diberi oleh Allah Taala kepadanya.. semoga kita semua dihindari daripada menjadi firaun moden ataupun namrud hadhari..

Berbeza pula hamba-hamba yang bersyukur dengan nikmat Allah walaupun di uji dengan pelbagai ujian dan mehnah.. namun, ia tetap menjadi seorang yang bersyukur.. lihatlah para Rasul Ulul Azmi yang di uji oleh Allah dengan pelbagai ujian dan tribulasi.. tapi mereka tetap istiqamah dengan kesyukuran dan tidak pernah pun merungut dengan segala ujian yang dihadapinya.. kerana mereka tahu erti kenikmatan yang sebenar.. kenikmatan yang kekal abadi.. kenikmatan yang tak pernah mati.. kenikmatan yang tiada intahi.. kenikmatan yang dijanjikan oleh Rabbul Izzati.. kenikmatan yang tak dapat dirasa dengan hati.. kenikmatan yang tak terbayang di zihni.. kenikmatan yang kekal disurgawi.. kenikmatan bersama para bidadari.. kenikmatan di jannatul Firdausi..

Cuba lihat kepada kesyukuran seorang Nabi yang bernama Ayub.. betapa hebatnya syukur yang dipratik olehnya.. dia di uji oleh Allah dengan segala kenikmatan dan kekayaan.. namun begitu.. ia tidak pernah lalai dengan kenikmatan itu, malah ia menjadi lebih bersyukur, sehinggalah iblis mengadu pada Allah untuk menguji keimanan Nabi Ayub samada ia hamba yang bersyukur atau kufur dengan segala nikmat Allah padanya.. pada pemulaannya. Allah menarik segala kekayaan yang dimiliki oleh Nabi Ayub AS sehingg tiada apa yang dia miliki, semua isterinya lari daripanya, hanya yang tinggal hanyalah seorang isterinya yang solehah bernama Rahmah, Nabi  Ayub sentiasa bersyukur kepada Allah walaupun segala kenikmatan ditarik oleh Allah. Ujian peringkat kedua ialah, Allah telah timpakan penyakit yang teruk kepada Nabi Ayub, sehingga seluruh tubuhnya menjadi buruk dan busuk, Ketika Nabi Ayub sujud didalam solatnya, maka keluarlah beberapa ekor ulat yang berada didalam kepalanya melalui serban yang dipakainya, selesai je solat.. Nabi Ayub mengambil semula ulat-ulat itu dan dimasukkan kembali kedalam kepalanya, ditanyalah oleh seorang lelaki: ‘wahai Nabi Allah, kenapa engkau mengambil semula ulat-ulat yang keluar dari kepalamu dan memasukkan kembali ke dalam kepalamu?. Jawab Nabi Ayub: ‘memang betul ulat itu sudah keluar dari kepalaku, ulat itu terhasil dari kepalaku dan ia mendapat rezeki melalui kepalaku, Allah telah menjadikan kepalaku sebagai sumber makanannya, aku bimbang jika ia keluar dari kepalaku dan mati disebabkan rezekinya terputus, maka aku tak mampu untuk menjawab persoalan ini dihadapan Allah.. Lihat wahai manusia yang tidak bersyukur.. betapa hebatnya nilai syukur bagi hati yang punya nur Ilahi.. walaupun seluruh tubuh dan jasad Nabi Ayub buruk dan busuk tapi hatinya tetap sihat dan dipenuhi dengan Nur Ilahi..

Mari kita bertaaruf dengan SYUKUR..

Kata “syukur” adalah kata yang berasal dari bahasa Arab. Dalam Kamus Besar Bahasa diertikan sebagai: (1) rasa terima kasih kepada Allah, dan (2) untunglah  (menyatakan lega, senang, dan sebagainya).

 

Pengertian   pembahasan   ini  tidak  sepenuhnya  sama  dengan pengertiannya menurut asal kata itu (etimologi) mahupun menurut penggunaan Al-Quran atau istilah keagamaan.

 

Dalam   Al-Quran   kata  “syukur”  dengan  berbagai  bentuknya ditemukan sebanyak enam puluh empat  kali.  Ahmad  Ibnu  Faris dalam  bukunya  Maqayis  Al-Lughah menyebutkan empat arti dasar dari kata tersebut yaitu,

 

a.       Pujian kerana adanya kebaikan yang diperoleh. Hakikatnya adalah merasa redha atau puas dengan nikmat walau sedikit sekalipun.

 

b.      Kepenuhan dan kelebatan. Pohon yang tumbuh subur dilukiskan dengan kalimat syakarat asy-syajarat.

 

c.       Sesuatu yang tumbuh di tangkai pohon (parasit).

 

d.      Pernikahan, atau alat kelamin.

 

Agaknya kedua makna  terakhir  ini  dapat  dikembalikan  dasar pengertiannya  kepada  kedua  makna  terdahulu.  Makna  ketiga hampir sama dengan makna pertama yang mengambarkan kepuasan dengan nikmat  yang  sedikit  sekalipun,  sedang  makna  keempat hampir sama dengan makna kedua,  kerana  dengan   pernikahan   (alat   kelamin)   dapat melahirkan banyak anak.

  

Ar-Raghib Al-Isfahani salah seorang yang dikenali sebagai pakar bahasa  Al-Quran menulis dalam Al-Mufradat fi Gharib Al-Quran, bahwa kata “syukur”  memberi erti  “gambaran  dalam  benak tentang  nikmat  dan  menampakkannya  ke  permukaan.” Kata ini –tulis Ar-Raghib– menurut ulama berasal dari  kata “syakara”  yang berarti “membuka”, sehingga ia merupakan lawan dari kata “kafara” (kufur) yang berarti menutup –(salah  satu ertinya adalah) melupakan nikmat dan menutup-nutupinya.

Makna  yang  dikemukakan  pakar di atas dapat diperkuat dengan beberapa ayat Al-Quran yang mempertemukan kata syukur  dengan kata kufur, antara lain dalam QS lbrahim (14): 7:

 

     Jika kamu bersyukur pasti akan Kutambah (nikmat-Ku)

     untukmu, dan bila kamu kufur, maka sesungguhnya siksa-Ku

     amat pedih.

 

Demikian juga dengan pengakuan  Nabi  Sulaiman  yang diabadikan Al-Quran:

 

     Ini adalah sebahagian anugerah Tuhan-Ku, untuk mengujiku

     apakah aku bersyukur atau kufur (QS An-Naml [27]: 40).

 

Hakikat  syukur  adalah  “menampakkan  nikmat,”  dan   hakikat kekufuran  adalah menyembunyikannya. Menampakkan nikmat antara lain bererti menggunakannya pada tempat dan sesuai dengan yang dikehendaki  oleh  pemberinya, juga menyebut-nyebut nikmat dan pemberinya dengan lidah:

 

     Adapun terhadap nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau

     menyebut-nyebut (QS Adh-Dhuha [93]: ll).

 

Nabi Muhammad Saw. pun bersabda,

 

     Allah senang melihat bekas (bukti) nikmat-Nya dalam

     penampilan hamba-Nya (Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi).

 

Dengan demikian syukur mencakup tiga sisi:

 

a.       Syukur dengan hati, yaitu kepuasan batin atas  anugerah.

 

b.      Syukur dengan lidah, dengan mengakui anugerah dan memuji pemberinya.

 

c.       Syukur dengan perbuatan, dengan memanfaatkan anugerah yang diperoleh sesuai dengan tujuan penganugerahannya.

 

 

MANFAAT SYUKUR BUKAN UNTUK TUHAN

 

Al-Quran secara tegas menyatakan bahwa manfaat syukur  kembali

kepada  orang  yang  bersyukur,  sedang Allah Swt. sama sekali

tidak memperoleh bahkan tidak  memerlukan  sedikit  pun  dari

syukur makhluk-Nya.

 

     Dan barangsiapa yang bersyukur, maka sesungguhnya dia

     bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri, dan barangsiapa yang kufur (tidak bersyukur), maka

     sesungguhnya Tuhanku Mahakaya (tidak memerlukan

     sesuatu) lagi Mahamulia (QS An-Naml [27]: 40)

 

Karena  itu  pula,  manusia  yang mencapai peringkat terpuji, adalah yang

memberi tanpa menanti syukur (balasan dari yang  diberi)  atau ucapan terima kasih.

 

Al-Quran  melukiskan  bagaimana satu keluarga (menurut riwayat adalah  Ali  bin  Abi  Thalib  dan  istrinya  Fatimah   putri Rasulullah  Saw.)  memberikan  makanan  yang mereka simpan Untuk berbuka puasa mereka, kepada tiga  orang  yang

memerlukan dan ketika itu mereka menyatakan bahwa,

 

     Sesungguhnya kami memberi makanan untukmu hanyalah

     mengharapkan keridhaan Allah, kami tidak menghendaki

     balasan darimu, dan tidak pula pujian (ucapan terima

     kasih) (QS Al-Insan [76]: 9).

 

 

BAGAIMANA CARA BERSYUKUR?

 

Di atas telah dijelaskan bahwa  ada  tiga  cabang  dari  syukur, yaitu  dengan  hati, lidah, dan anggota tubuh lainnya. Berikut akan dirinci penjelasan tentang masing-masing sisi tersebut.

 

a. Syukur dengan hati

 

Syukur dengan hati dilakukan dengan menyadari sepenuhnya bahwa nikmat  yang  diperoleh adalah semata-mata karena anugerah dan kemurahan Ilahi. Syukur dengan hati  mengantar  manusia  untuk menerima  anugerah  dengan penuh kerelaan tanpa menggerutu dan keberatan betapapun kecilnya nikmat tersebut.

 

Syukur ini  juga mengharuskan  yang bersyukur menyedari betapa besar kemurahan, dan kasih sayang Ilahi sehingga terlontar dari lidahuya pujian

kepada-Nya.   Qarun   yang  mengingkari  kekayaannya  atas bantuan  Ilahi,  dan   menegaskan   bahawa   itu   diperolehnya semata-mata kerana kemampuannya, dinilai oleh Al-Quran sebagai kafir atau tidak mensyukuri nikmat-Nya  (Baca  kisahnya  dalam surat Al-Qashash (28): 76-82).

 

Seorang yang bersyukur dengan hatinya, saat ditimpa mala petaka pun boleh jadi dapat memuji Tuhan, bukan atas malapetaka itu, tetapi  karena  terbayang  olehnya bahawa yang dialaminya pasti lebih kecil dari kemungkinan lain  yang  dapat  terjadi. 

  

Sujud syukur adalah perwujudan dari  kesyukuran  dengan  hati, yang  dilakukan  saat  hati dan fikiran menyedari betapa besar nikmat yang dianugerahkan Allah. 

Bahkan  sujud  syukur  dapat dilakukan   saat   melihat   penderitaan   orang  lain  dengan membandingkan keadaannya  dengan  keadaan  orang  yang  sujud.

(Tentu  saja  sujud  tersebut  tidak  dilakukan  dihadapan  si penderita itu).

 

Sujud syukur dilakukan dengan meletakkan semua  anggota  sujud di  lantai  yakni  dahi, kedua telapak tangan, kedua lutut dan kedua hujung jari kaki)–seperti melakukan sujud dalam  solat.

Hanya  saja  sujud syukur cukup dengan sekali sujud, bukan dua kali sebagaimana dalam solat. Kerana sujud itu  bukan  bahagian dan  solat,  maka kebanyakan ulama berpendapat bahwa sujud sah walaupun dilakukan tanpa berwudu.  Namun  tentunya lebih baik jika  melakukan sujud disertai dengan wudu.

 

b. Syukur dengan lidah

 

Syukur dengan lidah adalah mengakui dengan ucapan bahwa sumber nikmat adalah Allah sambil memuji-Nya.

 

Al-Quran,  seperti telah dikemukakan di atas, mengajarkan agar pujian    kepada    Allah    disampaikan    dengan     ucapan “al-hamdulillah.”

 

Hamd  (pujian)  disampaikan  secara  lisan kepada yang dipuji, walaupun ia tidak memberi apa pun baik kepada si pemuji maupun kepada yang lain.

 

Kata   “al”  pada  “al-hamdulillah”  oleh  pakar-pakar  bahasa disebut al lil-istighraq, yakni mengandung arti “keseluruhan”. Sehingga   kata   “al-hamdu”   yang   ditujukan  kepada  Allah mengandung arti  bahawa  yang  paling  berhak  menerima  segala pujian  adalah Allah Swt., bahkan seluruh pujian harus tertuju

dan bermuara kepada-Nya.

 

Jika kita mengembalikan segala puji  kepada  Allah,  maka  itu bererti  pada  saat Anda memuji seseorang karena kebaikan atau kecantikannya,  maka  pujian  tersebut  pada  akhirnya   harus dikembalikan  kepada Allah Swt., sebab kecantikan dan kebaikan itu bersumber dari Allah. Manakala kalau pada 1ahirnya ada

perbuatan  atau  ketetapan  Tuhan  yang  mungkin oleh kacamata manusia dinilai  “kurang  baik”,  maka  harus  disedari  bahwa penilaian  tersebut  adalah  akibat keterbatasan manusia dalam menetapkan tolok ukur penilaiannya. Dengan demikian pasti  ada sesuatu   yang  luput  dari  jangkauan  pandangannya  sehingga

penilaiannya menjadi demikian.

 

c. Syukur dengan perbuatan

 

Nabi  Daud a.s. beserta putranya Nabi Sulaiman a.s. memperoleh aneka nikmat yang  tiada  taranya.  Kepada  mereka  sekeluarga Allah berpesan,

 

     Bekerjalah wahai keluarga Daud sebagai tanda syukur! (QS

     Saba [34]: 13).

Yang dimaksud dengan bekerja adalah  menggunakan  nikmat  yang diperoleh   itu   sesuai   dengan   tujuan   penciptaan   atau penganugerahannya.

 

Ini bererti, setiap nikmat yang diperoleh menuntut penerimanya agar  merenungkan tujuan dianugerahkannya nikmat tersebut oleh Allah. Ambillah sebagai contoh  lautan  yang  diciptakan  oleh Allah  Swt. Ditemukan dalam Al-Quran penjelasan tentang tujuan penciptaannya melalui firman-Nya:

 

     Dialah (Allah) yang menundukkan 1autan (untuk kamu) agar

     kamu dapat memakan darinya daging (ikan) yang segar, dan

     (agar) kamu mengeluarkan dan lautan itu perhiasan yang

     kamu pakai, dan kamu melihat bahtera berlayar padanya,

     dan supaya kamu mencari kurnia-Nya (selain yang telah

     disebut) semoga kamu bersyukur (QS An-Nahl [16]: 14).

 

Ayat  ini  menjelaskan  tujuan   penciptaan   laut,   sehingga mensyukuri  nikmat  laut,  menuntut  dari yang bersyukur untuk mencari ikan-ikannya, mutiara  dan  hiasan  yang  lain,  serta menuntut   pula   untuk  menciptakan  kapal-kapal  yang  dapat mengharunginya, bahkan  aneka  manfaat  yang  dicakup  oleh kalimah “mencari karunia-~Nya”.

 

Dalam konteks inilah maka dapat kita fahami janji Allah,

 

     Apabila kamu bersyukur maka pasti akan Kutambah

     (nikmat-Ku) (QS Ibrahim [14]: 7)

 

Betapa anugerah  Tuhan  tidak  akan  bertambah,  kalau  setiap jengkal  tanah  yang  terhampar di bumi, setiap hembusan angin yang bertiup di udara, setiap tetes hujan  yang  tercurah  dan langit dipelihara dan dimanfaatkan oleh manusia?

 

APA YANG HARUS DISYUKURI?

 

Pada dasarnya  segala  nikmat  yang  diperoleh  manusia  harus disyukurinya.  Nikmat  diertikan  oleh sesetengah ulama sebagai “segala sesuatu yang berlebih dari modal Anda”. Adakah manusia memiliki  sesuatu sebagai modal? Jawabannya, “Tidak”. Bukankah hidupnya sendiri adalah anugerah dari Allah?

 

     Bukankah telah datang atas manusia satu waktu dari masa,

     sedang ia ketika itu belum merupakan sesuatu yang dapat

     disebut? (QS Al-Insan [76]: 1).

 

Nikmat  Allah  demikian  berlimpah  ruah,  sehingga   Al-Quran menyatakan,

 

     Seandainya kamu (inginn) menghitung nikmat Allah, niscaya     kamu tidak akan sanggup menghitungnya (QS Ibrahim [14]:

     34).

 

Di  atas  dikemukakan  secara  umum  nikmat-nikmat-Nya  yang menuntu tsyukur.  Dalam  beberapa  ayat  lainnya disebut sekian banyak nikmatAllah, antara lain:

 

1. Kehidupan dan kematian

 

     Bagaimana kamu mengkufuri (tidak mensyukuri nikmat)

     Allah, padahal tadinya kamu tiada, lalu kamu dihidupkan,

     kemudian kamu dimatikan, lalu dihidupkan kembali. (QS

     A1Baqarah [2]: 28).

 

2. Hidayat Allah

 

     Hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang

     diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur (QS Al-Baqarah

     [2]: 185).

 

3. Pengampunan-Nya, antara lain dalam firman-Nya.

 

     Kemudian setelah itu Kami maafkan kesalahanmu agar kamu

     bersyukur (QS Al-Baqarah [2]: 52)

 

4. Pancaindera dan akal.

 

     Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam

     keadaan tidak mengetahui sesuatu pun, dan Dia memberimu

     pendengaran, penglihatan, dan hati, supaya kamu

     bersyukur (QS An-Nahl [16]: 78).

 

5. Rezeki

 

     Dan diberinya kamu rezeki yang baik agar kamu

     bersyukur (QS Al-Anfal [8]: 26).

  

6. Kemerdekaan

 

     Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya, “Hai

     kaumku, ingatlah nikmat Allah atas kamu ketika Dia

     mengangkat nabi-nabi di antaramu, dan dijadikannya kamu

     orang-orang yang merdeka (bebas dari penindasan Fir’aun)

     (QS Al-Maidah [5]: 20)

 

Masih banyak lagi nikmat-nikmat  lain  yang  sebut oleh Al-Quran.

 

WAKTU DAN TEMPAT BERSYUKUR

 

Dalam  konteks  syukur  dalam  kehidupan  dunia  ini, A1-Quran menegaskan bahwa Allah Swt. menjadikan  malam  silih  berganti dengan  siang,  agar  manusia dapat menggunakan waktu tersebut untuk merenung dan bersyukur, “Dia yang menjadikan  malam  dan siang   silih   berganti,  bagi  orang  yang  ingin  mengambil pelajaran atau orang yang ingin bersyukur (QS A1-Furqan  [25]:

62).

 

Dalam surat Ar-Rum (30): 17-18 Allah memerintahkan,

 

     Maka bertasbihlah kepada Allah di waktu kamu berada di

     petang hari, dan waktu kamu berada di waktu subuh, dan

     bagi-Nyalah segala puji di langit dan di bumi dan di

     waktu kamu berada pada petang hari dan ketika kamu

     berada di waktu zuhur.

 

Segala  aktiviti manusia  –siang  dan   malam–   hendaknya merupakan  manifestasi  dari  syukurnya.  Syukur  dengan 1idah dituntut saat seseorang merasakan  adanya  nikmat  Ilahi.  Itu sebabnya    Nabi    Saw.   tidak   jemu-jemunya   mengucapkan, “Alhamdulillah” pada setiap situasi dan kondisi.

 

Saat bangun tidur beliau mengucapkan,

 

     Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan

     (membangunkan) kami, setelah mematikan (menidurkan) kami

     dan kepada-Nya-lah (kelak) kebangkitan.

 

Atau membaca,

 

     Segala puji bagi Allah yang mengembalikan kepadaku

     ruhku, memberi afiat kepada badanku, dan mengizinkan aku

     mengingat-Nya.

 

Ketika bangun untuk ber-tahajjud beliau membaca,

 

     Wahai Allah, bagimu segala pujian. Engkau adalah

     pengatur langit dan bumi dan segala isinya. Bagimu

     segala puji, Engkau adalah pemilik kerajaan langit dan

     bumi dan segala isinya …

 

Ketika berpakaian beliau membaca,

 

     Segala puji bagi Allah yang menyandangiku dengan

     (pakaian) ini, menganugerahkannya kepadaku tanpa kemampuan dan kekuatan (dari diriku).

 

 

Sesudah makan beliau mengucapkan,

 

     Segala puji bagi Allah yang memberi kami makan dan

     memberi kami minum dan menjadikan kami (kaum) Muslim.

 

Ketika akan tidur, beliau berdoa,

 

     Dengan namamu Ya Allah aku hidup dan mati. Wahai Allah,

     bafli-Mu segala puji, Engkau Pemelihara langit dan bumi.

 

Demikian seterusnya pada setiap saat, dalam  berbagai  situasi dan keadaan.

 

Apabila seseorang sering mengucapkan al-hamdulillah, maka dari saat ke saat ia akan selalu merasa berada dalam curahan rahmat dan kasih sayang Tuhan. Dia  akan  merasa  bahwa  Tuhan  tidak membiarkannya sendiri. Jika kesedaran ini telah berbekas dalam jiwanya, maka seandainya pada suatu, saat ia  mendapat  cobaan

atau merasakan kepahitan, dia pun akan mengucapkan,

 

     Segala puji bagi Allah, tiada yang dipuja dan dipuji

     walau cubaan menimpa, kecuali Dia semata.

 

Kalimat semacam ini terlontar, kerana  ketika  itu  dia  sadar bahwa  walaupun sekiranya  apa yang dirasakan itu benar-benar merupakan malapetaka,  namun  limpahan  kurnia-Nya   sudah   sedemikian banyak,  sehingga cobaan dan malapetaka itu tidak lagi bererti dibandingkan dengan besar dan banyaknya kurnia selama ini.

 

Di samping itu akan terlintas  pula  dalam  fikirannya,  bahwa pasti   ada  hikmah  di  sebalik  cubaan  itu,  kerana  Semua perbuatan Tuhan senantiasa mulia lagi terpuji.

 

 

                              ***

 

Demikian sekelumit huraian Al-Quran  tentang  syukur.  Kalaulah kita   tidak   mampu  untuk  masuk  dalam  kelompok  minoriti –orang-orang  yang  pandai  bersyukur  (atau  dalam   istilah Al-Quran  asy-syakirun,  yakni orang-orang yang telah mendarah daging dalam dirinya  hakikat  syukur  dalam  ketiga-tiga bentuk  : hati,  lidah,  dan  perbuatan)–  maka paling tidak kita tetap harus berusaha  sekuat  kemampuan  untuk  menjadi  orang  yang melakukan  syukur  –atau  dalam  istilah Al-Quran yasykurun– betapapun kecilnya syukur itu.  Sesuatu yang tidak dapat diraih seluruhnya, jangan pula ditinggalkan terus.

 

Kisah Saidina Umar al-Khattab

 

Diceritakan bahawa ada seorang pemuda pada zaman Saidina Umar al-Khattab yang sering berdoa di sisi Baitullah yang maksudnya: “Ya Allah! masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit.” Doa pemuda ini didengar oleh Saidina Umar ketika beliau (Umar) sedang bertawaf di Kaabah. Umar berasa hairan, iaitu kenapa pemuda berkenaan memohon doa sedemikian rupa.

Selepas selesai melakukan tawaf, Saidina Umar memanggil pemuda berkenaan lalu bertanya: “Kenapakah engkau berdoa sedemikian rupa (Ya Allah! masukkanlah aku dalam golongan yang sedikit), apakah tiada permintaan lain yang boleh engkau mohon kepada Allah?”

Pemuda berkenaan menjawab: “Ya Amirul Mukminin! Aku membaca doa berkenaan kerana aku (berasa) takut dengan penjelasan Allah seperti firman-Nya dalam surah al-A’raaf ayat 10 yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami (Allah) telah menempatkan kamu sekelian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber/jalan) penghidupan. (Tetapi) amat sedikitlah kamu bersyukur.” Aku memohon agar Allah memasukkan aku dalam golongan yang sedikit, iaitu (lantaran) terlalu sedikit orang yang tahu bersyukur kepada Allah, jelas pemuda berkenaan.

Mendengar jawapan itu, Umar al-Khattab menepuk kepalanya sambil berkata kepada dirinya sendiri: “Wahai Umar, alangkah jahilnya engkau, orang ramai lebih alim daripadamu.” Memanglah teramat sedikit yang tahu dan mahu bersyukur dan semoga kita termasuk dalam golongan yang sedikit berkenaan (yang bersyukur).[1]

Sekarang kita telah Kenal apa itu SYUKUR, sekarang masanya kita bersahabat dengan syukur, kata orang ’tak kenal maka tak cinta’. Semoga SYUKUR sentiasa bersama kita dan jangan sekali-kali kita berpisah dengan SYUKUR..

Waktu isyak pun dah hampir.. aku kena mengadap Tuhanku sebagai tanda syukurku padaNya.. aku tahu, segala ibadat dan kebaikan yang aku kerjakan ini tiada nilai pun disisi Allah, tapi aku sentiasa mengharap dan memohon rahmat serta redhaNya.. bukan mudah untuk menjadi hamba yang bersyukur sebab kita selalu lalai dengan kehidupan dunia, tambahan lagi orang muda macam aku. Tapi, tak semestinya usia muda lambat mati kan? Sama-sama kita menjadi hamba yang bersyukur dengan nikmat akidah Islam, nikmat Iman, Nikmat berjuang, nikmat dakwah, nikmat ilmu, nikmat hidup, nikmat  menjauhi perkara haram, nikmat istiqamah, nikmat takwa dan pelbagai lagi nikmat yang di anugerahkan oleh Allah kepada kita yang tidak dikurniakan kepada golongan kufur, munafikin, penentang agama Allah, golongan tolak Hudud, golongan Tolak Islam, golongan Lawan Ulama, golongan anti quran dan sunnah, golongan ahli maksiat, golongan kaki rasuah, golongan pelampau, golongan taasub, golongan jahil dan golongan yang jauh dari Allah.. sentiasalah kita berdoa semoga umat islam khasnya umat melayu diberi hidayah oleh Allah untuk menerima Islam sebagai cara hidup.. Dan sentiasalah juga kita berdoa pada Allah tentang diri kita sendiri semoga selalu istiqamah dengan nikmat Iman dan Islam dan minta dijauhi dari segala golongan Dimurkai oleh Allah.. golongan ’Maghdu’ dan golongan ’Dhaalin’.

 

SALAM SYUKUR DARIKU..

 

ALFAQIR WAL HAQIR ILALLAH..

SHAMSUL ANUAR AHMAD

 


[1] . Dipetik dari: WAWASAN AL-QURAN Tafsir Maudhu’i atas Pelbagai Persoalan Umat. Dr. M. Quraish Shihab, M.A.

 

~ oleh ANUAR AHMAD di April 30, 2009.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: