DILEMA PERJUANGAN

Ditulis Oleh Khalif Muammar

Aku ingin meniti jalan kebenaran
tanpa tergelincir dalam penyimpangan.
Namun aku dihadapkan dengan beragam pilihan.

Aku melihat segolongan orang mengaku diri mereka Salafi
yang berusaha meluruskan masyarakat agar mengikuti sepenuhnya Kitab Suci,
kerana masyarakat hanya faham perkara ibadah
dan kurang memahami persoalan aqidah
akhirnya mereka terperangkap dalam masalah khilafiyah
dan meninggalkan persoalan- persoalan yang lebih besar.
Ideologi Politik menjadi kurang penting bagi mereka,
mereka cenderung mendukung ideologi penguasa
demi memudahkan penyebaran fahaman. Aku melihat seorang pejuang Islam dalam parti Islam
yang berusaha menegakkan hukum Islam
dan menyedarkan masyarakat pentingnya melaksanakan keseluruhan Islam,
tetapi tidak ku lihat pada dirinya keadilan dan kesaksamaan,
terlalu banyak diperdengarkan khutbah dan kurang perenungan dan pemantapan keilmuan.
Akhirnya suara menjadi matlamat, menang dalam pilihanraya menjadi tujuan,
kepentingan kelompok menjadi keutamaan, kebencian bertaburan,
segala perkara menjadi persoalan politik yang dilihat dari sudut kepentingan golongan.

Disudut yang berlawanan,
aku melihat seorang Tabligh yang tidak mahu peduli tentang politik dan pemerintahan.
Yang penting katanya iman ditingkatkan, pengorbanan dan khuruj diperlukan
agar masyarakat kembali kepada al-Rahman.
Namun rasionaliti diketepikan,
Islam dibatasi pada hal peribadatan,
tidak dihubungkan dengan pemikiran, pendidikan, sistem perundangan
apalagi pandangan alam dan isu-isu ketamadunan.

Aku melihat segolongan ulama’ dan dai yang suka mendekati para penguasa,
kononnya supaya jalan dakwah terbuka luas,
peduli apa tentang ideologi perjuangan,
katanya yang penting kita melaksanakan tugas.
Namun hakikatnya godaan dunia telah menyihir pandangan,
hidup baginya hanyalah perlumbaan
untuk mencipta nama, mengumpul harta benda, dan mendapat pangkat dan penghargaan.
Mereka lupa bahawa mereka adalah pewaris para anbiya’.
Sebagai pewaris nabi mereka seharusnya tidak rela menjadi alat kekuasaan.
Mereka lupa perjuangan Rasulullah, pembinaan generasi ulul albab,
pencerdasan bangsa dan pemerkasaan ummah.
Merekalah, kata al-Ghazali, punca kerosakan rakyat dan penguasa.
Demi mempertahankan apa yang mereka miliki
atau untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan
mereka sanggup membenarkan yang salah dan menyalahkan yang benar.
Di antara mereka ada yang keliru dan mengelirukan, sesat dan menyesatkan.
Kerana itu aku sedar bahawa yang penting bukan label apa yang kita pegang,
tetapi kepastian bahawa kita berada pada barisan dan jalan kebenaran.
Hanya dengan ilmu yang benar dapat kucapai kepastian dan keyakinan.

Menyedari permasalahan yang kompleks ini dan banyaknya penyimpangan,
maka aku memilih untuk tidak ikut hanyut dalam segala bentuk permainan.
Aku mendambakan persatuan dan perpaduan,
agar umat ini tidak terus bermusuhan dan bercakaran.
Namun dengan sikap ghuluww dan fanatisme yang melampau
Maka persatuan umat hanya menjadi khayalan.
Bukankah lebih baik menahan diri dan beradab dengan para guru
Mengapa lebih suka berhusnuzzan dengan musuh
daripada berhusnuzzan dengan saudara seiman.
Ada dua penyebab kehancuran telah Nabi kita ingatkan:
sikap melampau dalam beragama (al-ghuluww fi al- din)
dan sikap menyembunyikan kebenaran (kitman al-haqq).

Jalanku adalah jalan kebenaran
bukan jalan fanatisme, taqlid atau kerancuan dan keraguan.
Aku berusaha bersungguh-sungguh untuk memperjuangkan kebenaran,
keadilan, menentang kebatilan, kezaliman, dan penyelewengan,
dengan kaedah dan ilmu yang benar, diperkuat dengan iman dan ketaqwaan.
Aku memilih berjuang dengan mencontohi dan mengambil panduan
daripada Rasulullah saw, para Sahabat ra
dan juga meneladani jejak para ulama’ al-rasikhin al-’amilin,
yang benar dan tinggi ilmunya serta beramal dengan penuh keinsafan.

~ oleh ANUAR AHMAD di November 4, 2010.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: